Dewan Sebut Parkir Berlangganan Sulit Diterapkan di Kota Medan

Medan, bidikkasusnews.com - Anggota Komisi 4 Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Medan, Hendra DS menyoroti rencana Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Medan yang bakal menerapkan parkir berlangganan bagi masyarakat Medan.

Menurutnya, sebelum melakukan penerapan parkir berlangganan itu harus terlebih dahulu membuat payung hukum berupa peraturan daerah (Perda).

"Enggak bisa asal main diterapkan saja (parkir berlangganan). Harus jelas dulu payung hukumnya yang nanti akan dijadikan dasar untuk menerapkan rencana parkir berlangganan itu," katanya dikutip Minggu (2/6/2024).

Menurutnya, pemberlakuan parkir berlangganan yang bakal diterapkan Dishub Medan sepertinya sulit diterapkan. Mengingat, penerapan hanya berlaku untuk pemilik kendaraan warga Medan.

Sementara, kata Ketua DPC Hanura Medan itu, kendaraan yang parkir di Medan itu bukan hanya bernomor polisi (nopol) atau berplat Medan saja melainkan dari berbagai kabupaten dan kota yang ada di Sumut.

"Dan kebutuhan orang parkir di pinggir jalan juga berbeda-beda. Ada yang sehari 4 kali parkir dan ada pula yang jarang keluar parkir kendaraannya. Misal motor gede (moge) atau mereka yang punya lebih dari 2 mobil," katanya.

Intinya, sambung Hendra, bahwa sebelum menerapkan kebijakan parkir berlangganan itu harus ada dasarnya atau payung hukum terlebih dahulu.

"Jika udah ada payung hukum baru kita lihat apakah pantas dan tidaknya itu diterapkan. Dan, kajiannya butuh proses bukan buru-buru," pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Medan, Iswar Lubis menyebutkan Pemko Medan bakal menerapkan parkir berlangganan.

Nantinya, masyarakat diberikan stiker untuk dipasang di kendaraannya sebagai tanda peserta parkir berlangganan. (Ayu)

Artikel Terkait

Medan|
View Comments

Komentar

Info Menarik Lainnya

 


 

VIDEO

Video|0

BIDIKKASUSNEWS.COM

Thanks To : PT MEDIA BIDIK KASUS GROUP | |

Like Fans Page Kami