Dianggap Nodai Pilar Demokrasi, Sejumlah Wartawan Geruduk Kantor Kejari Padangsidimpuan

Padangsidimpuan, bidikkasusnews. Com - Massa sejumlah Aliansi Wartawan Tabagsel lakukan unjuk rasa damai, di Halaman Kantor Kejari Padangsidimpuan, Aksi unjuk rasa sejumlah wartawan terhadap Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Padangsidimpuan Dr. Lambok MJ. Sidabutar, S.H, M.H, berjalan damai dan kondusif di Halaman Kantor Kejari Padangsidimpuan, Jalan Serma Lian Kosong, Kota Padangsidimpuan, Senin (08/07/2024).

Adapun tuntutan sejumlah jurnalis yang melakukan aksi adalah tentang pernyataan klarifikasi Kajari Padangsidimpuan terkait pernyataannya kontroversial yang menohok beberapa hari yang lalu, mengenai dirinya tidak mau lagi bersahabat dengan insan pers, serta tidak akan lagi memberikan pers release terkait kinerja Kejari Padangsidimpuan kedepannya kepada salah satu media.hal tersebut tentu melukai hati awak media yang bertugas di padang sidimpuan. 

Reynaldi Siregar orator dalam aksi itu sampaikan sangat menyesalkan pernyataan Kajari Padangsidimpuan. Menurutnya, sebagai pilar demokrasi oknum yudikatif telah menyinggung pers secara transparan.

Wartawan selalu sinergi dengan pihak kejaksaan. Namun, Kajari sebut wartawan mengganggu kinerjanya. Padahal kami sangat mengapresiasi dan mendukung kinerja Kajari selama ini. Kami kecam pernyataan itu dan sangat menyesalkan pernyataan oknum Kajari yang menyebut media sebagai pengganggu,” jelas Reynaldi Siregar.

Disela orasi, sejumlah jurnalis meminta pihak Kejari Padangsidimpuan membuktikan kinerja Kejaksaan mana yang terganggu akibat pemberitaan wartawan atau jurnalis. Padahal sejauh ini, pihak media dan Kejari Padangsidimpuan mitra dalam bentuk informasi akuntabel terkait kinerja institusi penegak hukum tersebut.

Ucok Siregar wartawan salah satu media online, menyatakan sikap bahwa pihaknya menuntut Kajari Padangsidimpuan mengklarifikasi secara langsung atas pernyataan yang menyinggung profesi wartawan. Dia berharap Kajari Padangsidimpuan menghargai kinerja jurnalis secara profesional.

“Menuntut transparansi dan keterbukaan untuk memastikan informasi yang akurat dan kredibel. Kemudian, menuntut dialog yang konstruktif dan perlindungan terhadap kebebasan pers tampa hambatan atau intimidasi,” terang Ucok Siregar.

Terpantau di tempat orasi, sejumlah spanduk dipajang para wartawan saat melaksanakan aksi demo tersebut bertuliskan “Memboikot pemberitaan Kajari Padangsidimpuan yang diduga melecehkan UU Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers dan spanduk berisi tulisan seruan untuk pencopotan Kajari Lambok MJ Sidabutar.

Untuk menyahuti aspirasi aksi wartawan, Kepala Seksi Barang Bukti Kejari Padangsidimpuan Elan Zailani bersama rekan kerja lainnya sambut kedatangan wartawan dengan baik. Pihaknya, akui akan sampaikan tuntutan dan aspirasi sejumlah wartawan kepada Kajari Padangsidimpuan yang sedang berhalangan hadir.

“Berhubung Bapak Kajari sedang dalam perjalanan dinas dan tidak berada di kantor kejaksaan, kami pastikan aspirasi akan tersahuti. Kami harap rekan media sabar menanti jawaban langsung dari Pak Kajari Padangsidimpuan,” ujar Elan Zailani.

Setelah ada titik temu dalam negosiasi bersama, pihak Kejari Padangsidimpuan dan sejumlah jurnalis sepakat 2 hari ke depan, Kajari Padangsidimpuan Dr. Lambok MJ. Sidabutar, S.H, M.H, akan memberikan klarifikasi terkait pernyataan yang dinilai melukai hati awak media. Dan isi kesepakatan lainnya, apabila klarifikasi dalam waktu yang telah disepakati, maka wartawan akan melakukan aksi kembali dengan massa yang jauh lebih banyak lagi. 

Perlahan para awak media membubarkan diri, terpantau aksi dikawal ketat oleh Petugas Personil Polres Padangsidimpuan, Pamdal Kejari Padangsidimpuan dan Satpol PP Kota Padangsidimpuan

(Sunaryo) 

Artikel Terkait

Berita|Sumut|
View Comments

Komentar

Info Menarik Lainnya

 


 

VIDEO

Video|0

BIDIKKASUSNEWS.COM

Thanks To : PT MEDIA BIDIK KASUS GROUP | |

Like Fans Page Kami